Gara Gara Batu Subur

itil service

Namaku nanto dan cerita ini terjadi di tahun ditahun terakhirku kuliah atau lebih tepatnya aku sedang dalam pengerjaan skripsi ketika itu. mungkin aku ingin menjelaskan lebih detail dulu tentang keluarga angkatku ini. ibu angkatku yang biasa kupanggil mama merupakan adik dari istri pertama papa angkatku, istri pertama papa meninggal karena sakit. waktu istri pertama meninggal mbak rani anak kedua papa masih kelas 1 SMA dan mbak ayu sudah kelas 3. mama angkatku ini pernah menikah waktu umur 24 tahun tetapi selama lima tahun dia selalu keguguran dan setelah di berulang kali di"kuret" hasilnya rahim mama angkatku ini terjadi pengeringan permanen karena terlalu seringnya di "kuret. mungkin karena mama angkatku dulu sangat sibuk untuk pekerjaannya.

mama angkatku bercerai di tahun kelima pernikahannya dan setehun kemudian papa angkatku memberanikan diri untuk menikahinya, mungkin merasa sudah seperti keluarga sendiri jadi mama angkatku mau menerima papa angkatku itu. lalu sebagai pengganti ketidak mampuan mama angkatku beliau mengangkatku sebagai anak ketika aku masih kelas 6 SD. ternyata papa angkatku setuju dan mbak ayu dan mbak rani senang sekali punya adik seperti ku. aku bukan merasa di tempat orang lain malah seperti benar-benar keluarga ku sendiri.

itulah sekilas dari sejarah keluarga angkatku. kali ini menceritakan tentang pengalamanku ketika mengejar skripsiku, bukan dengan dosennya. aku mendapatkan pembimbing skripsi dua orang dan kedua dosen pembimbingku itu merupakan guru besar di salah satu PTN luar provinsi jadi mereka jarang sekali ke kampusku yang PTS, kadang hanya sebulan sekali. jadi daripada kelamaan lulus lebih baik aku mengejar kedua dosenku itu yang berada di kota M. tapi aku memang berani ke kota M karena mbak rani tinggal disana bersama suaminya yang sekarang sedang merintis bisnis bersama, bisnis yang mereka bangun adalah team kontraktor proyek yang ternyata sudah berkembang maju, sekarang disebelah kanan rumahnya sudah dijadikan bangunan khusus kantor dan karyawan mereka.

rumah dan kantor nya sekarang sudah dikelilingi dengan pagar tembok tinggi dan didepan pintu gerbang sudah ada pos satpam yang selalu berjaga 24 jam. mbak rani tidak disibukan dalam proyek tapi hanya sebagai kathering makanan bersama beberapa pembantu lainya, maklum karyawannya sudah banyak dan rumahnya pun sekarang sudah besar jadi mungkin agak repot kalau di urusi mbak rini sendiri. kalau pagi sampe sore rumah rame karena ada pembantu-pembantu mbak rani dan juga oleh aktivitas kantor disebelah rumahnya tapi kalau sudah malam jadi sepi dan hanya ada satpam yang berjaga di depan gerbang.

aku sampai di rumah mbak rani ketika siang hari dan pas waktu jam makan siang jadi aku mala dikenalkan oleh mas yadi (suaminya mbak rani) kepada seluruh karyawan nya. entah karena mereka semua ramah atau memang mau cari muka dengan mas yadi jadi gak karyawan ataupun karyawatinya sok-sok dekat dengan ku. bahkan skripsiku dibantui oleh mereka tapi apapun itu yang penting skripsiku beres. hehehe. sudah dua minggu aku ada dirumah mbah rani dan setiap hari aku bantu-bantu apa yang bisa kukerjakan meskipun malah aku kena marah pembantu-pembantu mbak rani karena aku malah disuruh istirahat melulu. tapi mmbak rani dan mas yadi malah ketawa aja pas ngeliat ku dimarahi pambantu-pembantunya. jadi dari pada aku bengong aja dirumah mbak rani aku jalan-jalan aja pake mobil mas yadi, kadang ditemani mbak rani kadang sendiri malah kalo mas yadi lagi free kadang kita bertiga jalan-jalan keman-mana sambil liburan weekend.

sautu hari hari baru pulang dari bimbingan skripsi dengan dosenku dan pulang pake angkutan umum karena mobil dipake semua karyawan. aku buka sendiri pintu gerbang dan kulihat mbak rani sudah duduk didepan teras sambil mainan tabletnya.
"kok malem sih sampenya?' tanya mbak rani
" dosennya reseh, banyak yang dicorat coret jadi baru pulang deh." jawabku.
"masuk yuk..kita makan dulu. mbak laper nungguin kamu di teras dari tadi" ajaknya.
"mbak..kok gak ada satpam-nya?" tanyaku sambil berjalan menuju kamar tempatku menginap.
"satpamnya lagi pada dibawa mas yadi buat nurunin barang-barang untuk proyek. mungkin nanti tengah malem baru pulang lagi kesini bareng mas yadi. jelasnya mbak rani.

aku meletakaan tas yang kubawa di kamar tamu yang disediakan mbak rani untukku dan kemudian aku mandi baru setelah mandi aku duduk di meja makan menunggu mbak rani yang sedang sibuk didapur. ketika makan malam juga tak ada yang aneh. kami ngobrol apa saja dan aku pun biasa saja melihatnya yang hanya mengenakan pakaian tidur seperti daster putih panjang tak berlengan yang terlihat sangat anggun dipakai oleh mbak rani. selesai makan aku dan mbak rani duduk diruang keluarga yang ada tv besar, sambil nonton tv kami terus saja mengobrol.

"mbak kapan nih ngasih aku ponakan...apalagi mama papa udah pengen juga tuh punya cucu abis kata mama papa aku dah gak lucu lagi hehe..." candaku.
"hihihi...kamu mah bukan lucu..tapi 'kunyu' hihihi..." balas mbak rani.
"hehe...abis mbak ayu lom punya anak eh..mbak rani juga malah ikut-ikutan." candaku lagi.

"iya..gampang..entar kalo mas yadi pulang tak bikinin ponakan deh...hihihi" balas mbak rani.
"ye..makanya kalo mas yadi lagi pengen jangan disuruh maen sendiri dikamar mandi..hehehe'' balasku sengit
"hihihi...itu mah kamu..kalo mas yadi kan ada tempat pembuangannnya disini (sambil menepuk-nepuk perutnya) hihihi..."kata mbak rani.
"yah..pantes..gak jadi-jadi dedeknya..lawong malah ditelen sama ibunya..hahaha" balasku sambil tertawa.

"ye..dasar bocah..hihihi...lom tau enak ya gitu...hihihi.." katanya sambil bangkit berdiri untuk tidur dikamarnya.
"jangan lupa entar malem bikinin aku dedek ya mbak..hehehe.." candaku lagi.
"gampang...entar malem tak bikinin selusin biar kamu kerepotan hihi.. " jawabnya sambil melenggang menuju tv untuk mematikan tv.
"ih..mbak genit...hahaha" balasku lagi.
"ye..hihihi..namanya aja lagi malem masbur(masa subur) jadi kebawa-bawa ngerumpi jorok deh..hihihi...dah aku mau tidur entar kalo kelamaan ngobrol jorok ama kamu aku malah gak bisa tidur.." katanya mematikan lampu ruang tengah.
"ye..itu sih maunya mbak aja pengen diidurin ama mas yadi..haha" balasku sambil berlari masuk kamar.

klontang...
"ada apa, to." kata mbak rani yang datang kedepan pintu kamarku.
"gak tau nih mbak kayak ada yang jatuh dari meja." kataku menjelaskan.
"iya..sih..ini meja sebelahan bangat ama pintu kamar tamu jadi ngeri kalau ada guci atau apa yang jatuh..yuk cari dulu apa yang jatuh.." kata mbak rani sambil muter-muter di sekitar meja.

"ah...ini mbak.." kataku sambil mengambil sebuah satu kecil seperti batu kali tapi warnanya hitam mengkilat dan halus.
"oh..ini sih koleksi mas yadi. katanya siapa yang bisa megang ini batu pas direndem di mangkok putih isi air putih berarti dia subur alias bisa punya anak tapi bukan lantaran dari batu ya... hihihi" jawabnya sambil tertawa.
"lah..kalo orang yang gak bisa megang batunya waktu direndem air berarti mandul ya mbak? kataku penasaran.

"katanya mas yadi sih gitu. tapi kalo kata mas yadi air rendaman dari batu tadi kudu diminum biar bisa subur dan terus diminum sampe orangnya bisa megang batunya, berarti dia sudah cukup subur." jelas mbak rani.

"eh..mbak, udah nyobain lom tuh batu sama mas yadi.?" tanyaku penasaran.
"udah sih..aku sama mas yadi bisa megang dan pas waktu tes di rumah sakit juga kami berdua emang subur tapi emang belum rejeki punya anak ya jadinya lom jadi-jadi deh dedek-nya hihihi..." jawab mbak rani.
"ye..kirain tuh batu bisa bantuin.hehehe." kataku meledek.
"ya enggaklah..ini cuman mendeteksi dan buat terapi kesuburan tapi dikasih atau belum itu rejeki. eh..mau nyobain gak kamu..?"tanya mbak rani.
"hehehe...aku lom punya istri to mbak.." jawabku bingung.
"ya..gak papa..kalo nanti kamu gak bisa megang nanti kan kamu langsung aja minum airnya terus menerus tiap hari sampe kamu bisa pegang batunya."jelas mbak rani.

aku duduk di sofa besar yang panjang tempat aku dan mbak rani tadi nonton tv. dari pada bengong nungguin mbak rani ambil mangkok dan air putih aku hidupin lagi tv nya. mbak rani membawa mangkok putih besar seperti baskom yang berisi air putih. kemudian diletakkan diatas meja di depan sofa kami dan mbak rani duduk disamping kananku.

"nah sekarang tinggal nyemplungin batunya kedalem air yang di mangkok, to." katanya menyuruhku.
plung..
"gak ada apa-apa tuh mbak airnya...?" kataku bingung.
"ye...somplak...kamu kira kayak di tv keluar sinar-sinar gitu...tunggu lima menit baru coba kamu ambil itu batunya." jelas mbak rani lagi.
"mbak..kalo nanti aku bisa ambil batunya boleh gak air rendemannya tak minum?" tanyaku heran.
"gak papa sih..biar makin subur hihihi" katanya sambil tertawa.
"emang mbak sama mas yadi lom pernah minum air rendemannya ya?" tanyaku lagi.
"belom pernah sih..tapi kata mas yadi sih..gak papa kalo mau diminum. emang serius nih mau diminum semua air rendeman sebanyak itu?" tanya mbak rani heran.
"hehehe...gak sebanyak itu juga sih...kan ada mbak naniti ngewangi setengah. hehe.." kataku dengan tawa.
"ye...lah kalo aku entar kembung gimana..?" katanya gengsi.
"hehehe...anggep-anggep terapi bikin tambah subur buat nanti malem gitu lo...hehehe..." ledekku.
"iya..iya...entar tak ewangi..tapi setengah-setengah loh...aku gak mau kalo gak rata.." katanya mengiyakan.
"siiip..boss...!" jawabku semangat.

kulihat jam di hp ku, ternyata sudah lima menit lebih sedikit. dengan dada berdebar-debar aku mulai memajukan tanganku yang sudah kucuci bersih hingga menyentuh air yang ada di mangkok itu tetapi sebelum tanganku menyentuh batu itu ternyata batunya

bergetar-getar seperti bergerak-gerak sendiri didalam mangkok yang berisi air itu.
"mbak..kok batunya getar-getar gitu ya..?" tanyaku sedikit takut.
"o..kamu malem ini lagi masa paling subur..coba genggam aja batunya nanti batunya diem sendiri." jelasnya dan aku mematuhinya, ternyata memang benar.
"ah..aku bisa megang batunya mbak..lega aku mbak." kataku lega.
"hihihi..aku juga ah..lepasin batunya taroh lagi di dalem air. aku mau coba, aku kan lagi masbur malem ini bisa getar juga gak itu batu." suruhnya.

kuletakkan kembali batu kecil yang hanya segenggaman tangan itu kedalam mangkok besar putih yang berisi air putih. kemudian kulihat mbak rani mengulurkan tangannya masuk kedalam air, ketika jari jari tangan yang lentik itu masuk kedalam air batu itu langsung bergetar-getar sendiri.

"hihihi...batunya getar, to..berarti bener malem ini aku lagi masbur." kata mbak rani girang.
"udah tangkep tuh batu...!" suruhku. yang kemudian batu itu sudah ada ditangannya.
"nih. batunya udah tak pegang sekarang tak simpen dulu di kotak koleksi mas yadi dulu. kamu minum tuh air nya setengah..oke.!" suruhnya.

mbak rani masuk kekamarnya, kuambil mangkok putih besar itu dan mulai kuminum setenguk demi seteguk. segar sekali air ini belom pernah ngerasain air yang sesegar ini tapi bukan karena dingin ataupun karena dari air kulkas tapi segarnya itu bikin semangat dan badan rasanya rileks dan agak adem ini hati apa kayak gini ya reaksinya. kusudahi minumku ketika mbak rani sudah duduk disampingku lagi dan ketika kulihat airnya sudah terminum setangah labih dikit lah..
"cie...haus nih kayaknya..hihihi" ledek mbak rani.
"bawel..nih minum.."kataku memberikan mangkok itu.

mbak rani meminum air yang ada di dalam mangkok itu. aku menoleh kearah tv dan bersender di senderan sofa. kurasakan badanku yang rileks dan segar tapi kok makin lama makin berasa agak anget ini badanku ya.. dan mbak rani kulihat baru kembali dari dapur untuk meletakkan kembali mangkok besar yang tadi dipakai. dan baru kuperhatikan jika mbak rani itu sangat cantik dan anggun, pinggulnya melenggak-lenggok seperti model yang ada di tv, dia juga terlihat mempesona dengan baju tidurnya yang seperti daster putih berlengan pendek yang tebal dan licin yang panjangnya hanya selutut sungguh baru kusadari pesona indah itu bahkan sekarang aku malah yang terpesona olehnya. entah karena terpesona atau karena apa tapi yang jelas batangku didalam celanaku ini mulai menggeliat dan rasanya lumayan sakit karena kecepit.

karena tak ingin dibilang kurng ajar aku nonton tv aja dan mbak rani malah gak jadi tidur dan duduk nonton tiv di sebelahku lagi. kami ngobrol lagi tapi obrolannya hanya obrolan tak penting dan banyak diamnya karena aku juga sedang kesulitan dengan badanku yang sekarang malah seperti merinding tapi bukan karena dinginnya malam tapi karena makin lama badanku makin anget dan dadaku ser-seran seakan jantungku berdenyut lebih kencang entah bagaimana dengan mbak rani mungkin dia sedang asyik nonton film di tv yang emang lagi seru.

aku mulai gelisah karena entah kenapa batangku malah sekarang full tegang dan kuambil bantal di sofa untuk menutupi tegangangku tapi malah seperti menjadi-jadi. kulihat mbak rani kok malah agak gelisah juga ya...apa dia juga sama kayak aku, lagi nafsu. apa jangan-jangan gara-gara minum itu air rendaman batu yang tadi ya. tapi aku sekuat tenaga untuk nafan nafsu dan juga nahan nafas biar gak kayak orang lagi ngos-ngosan walaupun kadang kelepasan dan ternyata mbak rani juga kayaknya lagi ngos-ngosan juga nih. aku makin yakin kayaknya ini gara minum air rendaman batu tadi karena film yang kami tonton juga film action bukan film porno.

"to, susu mbak kok rasanya kenceng banget ya'' kata mbak rani mengagetkankua.
"kan namanya aja masih muda mbak.."jawabku diplomatis.
"tapi kok rasanya kenceng padet banget aku aja yang punya kerasa banget bedanya. kalo gak percaya pegang nih." kata mbak rani sambil membawa tanganku dan diletakkan di kedua susunya.
"coba pegang, to. kerasa kan padet banget..nafasku rasanya sesek banget nih.." kata mbak rani.

aku makin gugup dan tak bisa ngomong apa-apa lagi karena tanganku sekarang sudah berada tepat diatas susunya dan kurasakan sepertinya mbak rani gak pake BH.
"mba..gak.pake.BH ya.?" tanyaku gugup.
"engh..gak, to. remes, to. biar tau." suruhnya.

tangan kananku ku coba meremas walaupun dengan lembut. emang terasa banget apa yang terjadi di susunya, susunya seperti makin membesar dan sangat padet bahkan susu si risa aja kalah. rasanya begitu hangat dan juga padat tapi juga begitu halus dan putingnya terasa sekali karena sedang keras tapi masih kecil.

"emh..enak to..duh..kerasin dikit.." suruhnya terengah-engah.
"i.iya..mbak."jawabku tergagap.
"pa.det..kan, to. ra.sanya..sesek..ba.nget . a.apa susu.ku jadi ge.de yah..ehmhm" celoteh mbak rani.
"i.iya mbak..ge.de." kataku terbata-bata.
"ehmn..emutin pen.tilnya., to.." kata mbak rani yang sudah memelorotkan baju tidurnya hingga keperut.

tak bisa lagi aku nolak kalau sudah sepanas ini adegannya. kepalaku langsung ditarik mbak rani ke susunya yang terlihat bulat sempurna dan juga besar putih dengan pentil cantiknya yang segera ku cucupi, dan aku tak menyianyiakan sebelah susunya lagi. mbak rina suaranya sudah tak terkendali lagi tapi masih lirih terdengar dengan tubuh yang terus menggeliat. mulutku berpindah ke susu sebelahnya yang tetap masih kuremas dan kugunakan kedua tanganku untuk berkerja bersama untuk meremasi kedua susu yang luar biasa indah dan menantang itu. aku ingin mencupangi kedua susunya, jadi aku mulai menjilati semua bagian susunya baik yang kanan maupun yang kiri hingga basah kuyup oleh ludahku. saat aku mulai ingin melakukan cupangan mbak rani bersuara untuk memberitahukanku.
"to, ja.ngan di cu.pang..keta.wan mas ya.di. ja.ngan ya.." katanya mengangkat kepalaku dan mengelus rambutku dengan penuh kelembutan.
"i.ya. mbak. ta..."belum sempat aku menyelesaikan kata-kata ku mbak rani nyosor bibirku.

kuhisap dengan penuh nafsu mulut, lidah dan ludahnya sampe mbak rani melepaskan ciumannya dengan nafas yang megap-megap. mbak rani menarik kepalaku lagi untuk berciuman dengan panasnya sambil tanganya menarik kaosku keatas agar bisa terlepas dari badanku, aku melepas ciuman itu sejenak untuk melepaskan sendiri semua bajuku termasuk celanaku walaupun celana dalamku masih kupakai dengan setengah batangku yang sudah keluar dari sisi atas celan dalamku. mbak rani juga melepasi semua yang ada ditubuhnya bahkan celana dalamnya juga. kulihat vaginanya gundul dan tak ada rambutnya sama sekali yang membuatku semakin memanas dan menarik mbak rani untuk duduk bersandar di sofa dan aku bersimpuh di lantai agar aku bisa menjilati vaginanya yang membuatku semakin meronta karena nafsu.

kujilati dengan ganas bahkan aku seperti kesetanan karena nafsuku sendiri dan jangan tanya bagaimana keadaan mbak rani karena dia sudah lebih gila lagi karena kedua tangannya meremasi kedua susunya sendiri dengan mulut yang selalu mengerang nikmat. kujilati klitorisnya dan kumasukan jari telunjuk dan jari tengahku untuk masuk kedalam vaginanya dan sempit sekali seperti milik si risa tetapi vagina mbak rani berkedut-kedut terus tak seperti risa yang berkedut-kedut jika ingin klimaks. kucari G-spot yang berada didalam vagina mbak rani, agak lama mencarinya karena susah sekali kutemukan malah sebelum G-spot mbak rani kutemukan ternyata dia sudah klimaks duluan sampe aku susah nafas karena dijepit kedua paha putih itu. setelah agak mereda aku jilati lagi klitorisnya dan kucari lagi G-spot mbak rani yang belum kutemukan, sesekali aku seperti menyentuh benjolan datar yang rata di bagian atas vaginanya tetapi agak kesamping kiri mungkin karena letaknya disitu aku yang belum banyak pengalaman jadi gak tau.

setelah kutemukan G-spot mbak rani aku gosk-gosok g-pot mbak rani dan lidahku terus menjilati clitoris mbak rani. mbak rani meraung-raung seperti orang berteriak dan tak sampai 5 menit, vagina mbak rani nyemprot dua kali walaupun semprotannya kecil tapi sangat kental. aku sempat terminum air squirt mbak rani dan rasanya asin pekat, mungkin karena mbak rani lagi masa subur malam ini.
"udah...udah..to..ampun..to. ngi.lu.." kata mbak rani.

aku berenti dan berdiri didepan mbak rani dan tangan mbak rani langsung menggapai celana dalamku dan menurunkannya. seperti risa dulu, mbak rani pun terlihat sedikit terkejut entah karena ukuran batangku atau karena batangku yang langsung memukul wajahnya.
"to, punyamu subur banget.. beda ama mas yadi...hihihi" kata mbak rani dengan mata memperhatikan batangku.
"hehehe..maaf mbak panjang banget bulunya heheh.." kataku mengira-ngira.
"ye..maksudku punyamu ini nih..." katanya yang langsung mencaplok batangku kedalam mulutnya.

dan kejadian bersama mama angakat dan risa pun terulang lagi karena mbak rani juga hanya bisa mengulum kepala dan sedikit leher batangku. mulutnya seperti roda yang bisa memutari batangku yang masih didalam mulutnya. tanganya membantu mengocoki batangku yang tak terkulum mulutnya dan kemudian kepalanya maju mundur di batangku. beberapa kali mbak rani seperti tersedak dan mengeluarkan batang lalu mbak rina manarik batangku agar aku rebah menindihnya walaupun tak sepenuhnya menindih mbak rani karena mbak rani posisinya duduk bersender tetapi agak rebah. mbak rani menarik kepalaku dan kami berciuman dengan agak panas. kurasakan kepala batangku dioles-oleskan di depan vaginanya kemudian sebelah tangannya mendorong pantatku.

ku dorong pantatku perlahan untuk memasukkan batangku kedalam vagina sempit yang penuh denyutan nikmat itu. mbak rani seperti menggigit bibirku tapi kubiarkan saja dan terus kudorong tapi batangku terasa buntu setelah setengah batangku masuk. mungkin perlu perlahan jadi aku mengangkat pantatku agar batangku mulai tertarik keluar dan kemudian kudorong lagi untuk masuk dan terus-menerus kulakukan sampai terasa lancar. karena sudah lebih lancar aku pun mendorong lagi batangku untuk masuk lebih dalam dan ternyata masuk juga sedalam-dalamnya sampai kepala batang dan leher batangku seperti memasuki lubang lagi, seperti memasuki lubang kedua tapi entahlah aku tak tau apa yang terjadi didalam sana. mbak rani melarangku untuk mulai menggenjotnya.
"ben.tar, to. pu.nyamu..men.tok ba.nget di.tem.patku.." kata mbak rani terengah-engah sambil meringis.
"i.iya mbak. tapi pu.nya mbak..e.nak ba.nget.." kataku menghibirnya dengan kejujuranku.

mbak rani tersenyum dan menyuruhku mulai menggenjot tapi pelan pelan dulu katanya. jadi mulai kutarik lagi batangku hingga setengah dan kumasukkan lagi batangku hingga ambles. setiap batangku masuk sampai ambles mbak rani terdangak keatas dengan mata tertutup rapat tetapi mulut menganga. kucium mulut mbak rani ketika aku ingin mempercepat genjotanku. genjotan-genjotanku makin mala makin cepat bahkan otak ku seperti tidak berfungsi lagi untu berfikir apapun karena semua fokus dan konsentrasiku sedang memburu nafsu meraih klimaks.

genjotan-genjotanku membuat mulut mbak rani mengerang cukup keras dan tak lama kemudian mbak rani sudah kelojotan dengan vagina meremas batangku dengan kuat sekali sampai-sampai aku gak bisa lagi menggenjot batangku. mbak rani kolojotan menjemput klimaksnya dengan begitu indah kulihat. dan aku tak perlu menggenjotkan batangku karena remasan-remasan yang dilakukan vaginanya sungguh luar biasa sekali bahkan melebihi risa.
"ah..ah.. ka.mu su.bur ba.nget, to." kata mbak rani setelah agak reda dari klimaksnya.

aku tak mempedulikan ucapannya karena tadi aku sedang enak-enaknya dan sekarang aku mulai lagi menggenjot tubuhnya dengan kuat dan tekanan-tekanan yang sangat nikmat hingga mentok semua batangku. pompaan-pompaan batangku di dalam vagina mbak rani sampai-sampai menimbulkan suara kecipak dari vaginanya yang sudah basah dan tepukan-tepukan selangkangan kami mengalahkan suara tv yang sering terdengar tembakan-tembakan dari film. aku semakin heran pada vagina mbak rani yang sungguh membuatku lupa diri, vaginanya begitu menjepit kuat dan sering berdenyut-denyut walaupun vaginanya sudah banjir sebanjir-banjirnya. kepalaku sudah tak bisa berfikir apapun kecuali berusaha menggapai klimaks ku yang kurasakan akan datang dan semakin dekat, denyutan vagina mbak rani makin intens dan itu sangat membuatku lupa diri.

suara mbak rani sudah kayak orang minta tolong, teriakannya membuatku takut dikira aku memperkosa mbak rani. kulumat bibirnya agar tak lagi teriak dan kupompa sekuat tenaga ku, terus, terus dan terus. semakin lama batangku semakin berkedut-kedut seakan mempersiapkan tembakan ku dan vagina mbak rani pun ikut berdenyut-denyut seirama seakan ada interaksi diantara keduanya. ketika aku sudah tak lagi bisa mempertahankan spermaku ternyata mbak rani teriak didalam mulutku keras sekali dengan tubuh yang kejang-kejang seperti orang sekarat.

vaginanya mencengkram begitu kuat dan meremas dengan nikmatnya, aku tak mampu lagi untuk menahan walaupun sedetik lagi. ciumanku terlepas dan pantatku menekan kuat ke vagina mbak rani. semprotan demi semprotan sperma ku tembakan, nikmatnya terasa lama sekali dan entah berarapa kali aku menembakan sperma ku tapi aku merasakan banyak sekali yang kusemprotkan bersamaan dengan erangan nikmat kami berdua hingga kami berdua sama-sama lemas dalam pelukan yang begitu memuaskan. setelah agak reda aku mencium bibirnya dengan lembut dan dibalas mbak rani dengan ciuman basah yang lembut pula dengan di iringi sisa-sisa nikmat klimaksa yang masih terasa begitu nikmat.

setelah kami sama-sama sudah agak reda kami saling menatap mata dengan batangku yang masih agak tegang terendam di vaginanya, mata mbak rani sayu menunjukan kepuasan dan kelegaan.
"to, jangan kasih tau mas yadi ya..?" kata mbak rani mengingatkan.
"iya, mbak. maaf kalau aku sampe begini. aku gak bisa nahan nafsu." kataku meminta maaf.
"aku juga, to. aku kok malah gak bisa nahan nafsu gini ya. apa jangan-jangan gara minum air rendaman tadi ya?" tanyanya padaku.
"mungkin juga mbak, karena pas udah minum aku badanku jadi agak panas dan ngaceng terus" jelasku.
"aku juga abis minum air itu punyaku langsung basah terus kedut-kedut gatel gitu, to. sampe heran aku kok bisa sampe dapet 3 kali" kata mbak rani bingung.
"mbak, punyamu enak banget. suempit tenan, gigit-gigit gitu mbak. ah..beruntung amat ya jadi mas yadi." kataku memuji.
"ye...itu sih punyamu aja yang terlalu subur...hihihi" jawabnya sambil tertawa dibawah tindihan tubuhku.

Tiiin...(suara klakson mobil).
aku dan mbak rani langsung berbenah diri. aku disuruh mbak rani membuka pintu gerbang dan mbak rani masih dengan telanjang berlari menuju kamarnya. tangan kiri memegang baju dan celana dalamnya sedangan tangan kanannya membekap vaginanya agar spermaku tak tercecer saat dia berjalan. dan malam itu berlalu seperti biasanya. dan seperti biasanya juga, kejadian bersama mbak rani menjadi kejadian pertama dan terakhir karena baik aku dan mbak rani sama-sama gak mau menghianati mas yadi. tetapi sering bila aku nonton tv berdua dengan mbak rani kadang meledekku.

"punyamu jangan dikasih pupuk lagi ya...! entar malah ngalahin pentungan pak satpam...hihihi" cadanya bila kami berdua.
"mbak kemaren aku keluar di dalem...gi.mana..kalau.." tanyaku gugup.
"ye..emang mbak anak kemeren sore apa.." jawab mbak rani.
"duh..serius aku mbak. aku takut di bunuh mas yadi..." kataku takut.
"hihihi...berani berbuat berani bertanggung jawab donk.." katanya yang membuatku panik.
"ah...mbak..aduh aku gimana mbak...aku blom siap mati nih..." kataku ketakutan.
"hihihi...kamu lucu kalau lagi panik. pokoknya kamu tenang aja. mbak seminggu ini minum pil kb. itu juga gara-gara mani-mu itu..." jelas mbak rani.
"kok gara-gara mani-ku?" tanyaku bingung.
"iya..gara-gara kamu terlalu subur, itu mani banyaknya bukan main. pas sampe kamar mandi itu mani keluar terus-terusan sampe pegel kaki-ku kelamaan jongkok." jelas mbak rani.

itil foundation

itil video review